bidvertiser

Tuesday, 10 February 2015

Cara break-in atau inreyen mesin yang di oversize

Cara inreyen mesin yang oversize atau sehabis turun mesin berbeda dengan inreyen mesin motor baru. Karena pada oversize, piston dan ring piston harus 'berkenalan' dulu dengan liner atau buring.

Setelah dibubut seukuran dengan piston, dinding silinder masih keset dan belum proporsional untuk pergerakan naik turunnya piston (masih terlalu sempit) sehingga perlu penyesuaian lagi.

Nah, sebelum cara inreyen sebaiknya lakukan cara ini dulu sebelum pemasangan piston dll brosis. Cukup simpel kok, namun bisa jadi bikin pegel :D

Ambil piston dan pasang pen pistonnya sekalian pasang kunci pas dan jangan pasang cirklipnya dulu (maaf gada fotonya :3)

Intinya agar dapat menarik dan mendorong piston pada silinder. Lalu masukan piston dan lumasi dengan solar piston dan silindernya, kemudian  gerakkan maju mundur ato naik turun (terserah gimana bahasanya hehe) gerakkan sampai benar-benar licin, atau tidak keset dan sempit lagi.

Simpel kan? Namun efeknya cukup berarti brosis. Setelah selesai silahkan pasang seperti biasa. Dan setelah pemasangan selesai, pastikan agar tidak lupa mengisi oli mesin :v

Nah, untuk reyen nya silahkan ambil ember dan selang serta air. Hidupkan mesin pada posisi langsam ( +-1500 rpm) selama 3-4 jam. Tau kan brosis ember selang dan airnya untuk apaan hehe yap, ntuk menyiram mesin secara terus menerus agar tidak overheat dan menyebabkan piston nyingset.

Kenapa harus dibiarkan langsam dulu? Balik ke awal tadi piston dan dinding slinder belum 'kenal satu sama lain' jadi harus disesuaikan dulu, jika langsung bawa lari gesekan piston dinding silinder yang ukurannya belum klop akan menyebabkan overheat dan piston jebol karna tekanan dan beban yang belum seharusnya didapat oleh piston sehingga menyebabkan piston jadi 'nyingset'.

Jika sampai itu terjadi ya, siap dana aja buat turun mesin lagi :v

Setelah itu istirahatkan mesin selama +- 6 jam baru di start lagi selama 3-4 jam lagi seperti pada awal tadi.

Hari kedua panaskan mesin dan biarkan langsam seperti pada hari pertama. Setelah 6 jam ulangi lagi dengan langsam +-1800 rpm selama 2 jam. Setelah selesai istirahatkan sekitar 15 menit lalu nyalakan dan coba bukaan gasnya dan coba test drive pelan sejauh 2 km untuk penyetelan kopling dll.

Hari ketiga coba test drive sejauh +- 15 km, dengan maksimum 4000 rpm atau +-40% dari top rpm motor dengan maks menggunakan gir terakhir kedua atau satu gigi sebelum gigi puncak motor.

Setelah itu silahkan ganti oli, oiya wajib menggunakan oli mineral ya untuk inreyen.

Nah, selesai inreyen jangan dipakai ngebut dulu, maksimal di 50% rpm puncak selama +- 500 km atau pas ganti oli. Setelah itu  gunakan maks 70% dari maks rpm sampai +-1500 km dan ganti oli. Sisanya terserah brosis hehe namun jangan ngebut ngebut, kasian yang dirumah ntar khawatir loh :v

Sekian semoga berguna.
Nb: jika ada yang salah monggo dikoreksi, Terima kasih ^_^

2c37df655bbacde17feeb3b8b

11 comments:

  1. ternyata beda modif beda juga perlakuannya
    terima kasih buat tips nya yang bermanfaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas kembali kasih, mohon masukannya juga hehe

      Delete
  2. Setelah tahap2 diatas kelar. Kalo motor lngsung dibawa touring gmna om. Apa efeknya? 😮

    ReplyDelete
  3. Kalo engga pke air gmna mas, klo ane pake kipas. Mesinya dikipasin biar ga terlalu panas

    ReplyDelete
  4. kuno amat,korter/over sizex dikasih celah 0,02-0,03 bisa langsung balap

    ReplyDelete
  5. iya mas sekarang colter tinggal bilang reyen jadi, nanti tukang bubutnya udah tau, di pasang langsung bisa pake gak usah reyen

    ReplyDelete
  6. saya mau tanya ni gan...

    Motor saya smash sr 110, baru turun mesin ganti rantai keteng sama pir slah, apa perlu inreyen juga?

    ReplyDelete
  7. Numpang tany boss.
    Motor saya habis turun mesin. Tpi masi berasap putih.

    ReplyDelete
  8. Kalo motor nyo abis turun block dan kelep nyo terlalu rapat seting nyo apo efek nyo gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling klep nabrak piston gan kalo kerapatan setelannya, setelah itu bengkok klepnya, dan harus ganti klep. Bahkan ganti piston karna gak menutup kemungkinan piston totos ( bolong) akibat nabrak klep

      Delete

Silahkan berkomentar, nuwun :)