bidvertiser

Thursday, 29 January 2015

Tips simple agar kampas kopling baru bisa lebih awet


Kampas kopling merupakan komponen yang sangat vital pada kendaraan yang berfungsi sebagai penerus tenaga mesin pada transmisi. Jadi part yang satu ini wajib dalam kondisi prima setiap saat. Bahkan penggantian kampas kopling sebaiknya tidak menunggu sampai kampas aus atau sampai gosong alias terbakar.

Oiya gejala kampas kopling sudah aus ada di artikel berikut brosis Gejala kampas kopling aus dan per kopling aus dan cara mudah mengenalinya .
Nah, untuk memperpanjang usia atau masa pakai kampas kopling pada motor bisa menerapkan cara membuat kampas kopling lebih awet berikut. Simple banget kok hehe

Kampas kopling yang baru biasanya sangat kasar pada permukaan kampasnya, jika langsung dipasang tingkat friksinya akan jauh lebih besar dan dapat mengikis kapas cukup banyak.

Jadi untuk menghindari hal tersebut kampas kopling harus direndam dalam oli selama satu hari, atau minimal semalaman penuh. Sehingga tingkat awal friksinya dapat dikurangi, dan oli tersebut terserap oleh kampas untuk mencegah slip dan terbakar pada awal pemakaian.
mengawetkan kampas kopling
Keliatan kan olinya terserap oleh kampas brosis?

Gambar no 1 jarak volume oli yang berkurang.
Gambar no 2 itu gatau kena apa (awalnya bekasnya kayak no  1 semua) mungkin bekas oli yang netes dari kampas soalnya abis saya liat-liat kampasnya ntu pake obeng hehe, pengen liat hasilnya..

Kampas kopling juga butuh break-in loh, ga sembarangan brosis. Tau break-in kan? itu loh kalo bahasa kerennya inreyen hihihi  yah kurang lebih 1000-2000 km untuk masa inreyen kampas kopling, namun untuk kampas kopling kevlar minimal 1500 km atau lebih baiknya sampai 2500 km inreyennya.

Jadi semasa inreyen jangan disentak sentak dulu, kalo mo ngebut ya pelan pelan aja narik gasnya, tapi ya jangan dipake ngebut mulu disamping memperpendek usia pakai juga bisa memperpendek usia brosis, kok gitu? Iyalah, pelan aja kadang kalo lagi apes bisa benjut kok apalagi kalo ngebut hehe

Oiya, tapi jangan memakai sembarang oli juga yah, harus pake oli mineral dan kalo mau pake oli bekas boleh lah asal masih bening dan kualitas oli bagus. Namun akan jauh lebih baik jika menggunakan oli baru, dan jauh lebih baik lagi jika menggunakan oli transmisi otomatis alias ATF oil.

Kalo pake oli bekas yang udah kotor nanti kampas kopling malah kotor dan bisa jadi malah memperbesar friksi, Alhasil kampas bukannya awet malah lebih cepat terkikis. Udah susah payah celup celup eh malah tambah rugi kampas koplingnya jadi lebih cepet terkikis. Memang cuman sedikit, gak sampai aus. Tapi ya tetep aja ngaruh ya kan? hehe

Nah simpel kan? Cuman gitu aja kok hehe

Sekian, semoga berguna ^_^

2 comments:

Silahkan berkomentar, nuwun :)